[Artikel] Marhaban ya Ramadhan : Apa Persediaan Anda


1
“Ya Allah berikan kepada kami barakah pada bulan Rejab, Sya’ban dan berikanlah kami kesempatan untuk berjumpa kembali dengan RamadhanMu yang  suci…kabulkanlah ya Allah…” 
Ungkapan di atas merupakan untaian doa yang dilantunkan oleh para sahabat enam bulan sebelum orang-orang yang di cintai Allah tersebut bertemu dengan bulan Ramadhan. Boleh kita bayangkan betapa berharga dan istimewanya  Ramadhan bagi mereka sehingga kedatangannya sangat dinanti-nanti dan dirindukan, hingga Rasulullah menyatakan: 
     “Sekiranya ummatku mengetahui akan kandungan yang dibawa bulan Ramadhan, maka semuanya akan berharap agar sepanjang tahun berisi hanya bulan Ramadhan”. 

Bagaimana dengan kita,
Apakah Ramadhan merupakan satu perkara yang istimewa di hati kita ? 

Keistimewaan Bulan Ramadhan 
Ketika bulan sya’ban akan berakhir dan Ramadhan segera menjelang, Rasulullah saw memberikan bekalan ruhani kepada para sahabat mengenai bulan suci Ramadhan. 

     Rasulullah menganjurkan kepada para shahabat untuk memperbanyak melakukan amal ibadah kerana ibadah pada bulan Ramadhan nilai pahalanya akan dilipat gandakan hingga 700 kali lipat atau lebih, Rasulullah juga menganjurkan sekali untuk memberi makanan berbuka ( iftar ) kepada orang-orang yang berpuasa kerana bagi orang tersebut akan mendapat pahala dari orang yang diberi juadah berbuka puasa tanpa mengurangi pahala orang tersebut. 

Para sahabat bertanya : 
“Ya, rasulullah saya tidak mempunyai apa-apa yang berharga untuk diberikan kepada orang yang berpuasa”. 
Rasulullah menjawab : 
“Sediakanlah apapun yang kau punya walaupun hanya sepotong kurma, seteguk air ataupun segelas susu.” 


Keistimewaan-keistimewaan lain yang dapat kita peroleh pada bulan Ramadhan adalah: 
i.     Ramadhan merupakan bulan yang permulaannya penuh rahmat, pertengahannya
       penuh dengan keampunan dan akhirnya penuh dengan kebebasan dari api neraka. 

ii.   Allah akan mengampuni dosa-dosa yang terdahulu bagi orang-orang yang melakukan
      puasa semata-mata kerana keimanan dan mengharapkan keredhaan Allah. 

iii.  Terbukanya pintu-pintu syurga dan tertutupnya pintu-pintu neraka. 
iv.  Ibadah wajib yang dilakukan pada bulan Ramadhan akan dilipatgandakan nilai 
      pahalanya, dan bila melakukan ibadah sunnah pahalanya sama dengan ibadah wajib. 

v.   Di dalam bulan Ramadhan tersebut ada satu malam yang dinamakan malam 
      lailatul qadar yang barangsiapa beribadah pada malam tersebut nilai pahalanya lebih
      dari beribadah selama 1000 bulan. 

Sebelum Ramadhan 

Sebelum memasuki bulan Ramadhan ada beberapa persiapan yang perlu dilakukan diantaranya:  


i. Berdoa kepada Allah agar kita dapat bertemu dengan bulan Ramadhan. Juga memohon kepadaNya supaya memberikan kekuatan untuk melaksanakan shaum, qiyamullail dan amal sholeh lainnya didalam bulan tersebut. 

ii. Membersihkan jiwa dan hati, bertaubat dengan sebenar-benarnya dari dosa dan perbuatan maksiat. Jangan sampai mengotori bulan Ramadhan dan puasa dengan berbagai kemaksiatan dan dosa. Tidak seharusnya seseorang yang melakukan puasa Ramadhan berbuka dengan makanan dari hasil riba, wang rasuah dan penghasilan-penghasilan haram lainnya. Tidak patut seseorang yang menjalankan puasa disatu sisi namun disisi lainnya ia meninggalkan sholat lima waktu yang merupakan rukun Islam kedua. Demikian pula mereka yang pada siang hari menahan lapar dan dahaga namun malam harinya tenggelam bersama dentuman musik, asap rokok dan minuman beralkohol. Untuk mengantisipasi semua itu maka jauh-jauh sebelum memasuki Ramadhan setiap muslim harus segera bertaubat dan berhenti dari segala apa saja yang dapat merosak nilai-nilai kesucian bulan tersebut. 
iii. Mempersiapkan diri dengan banyak beramal sholeh pada bulan Sya’ban terutama sekali puasa. Ini sangat bermanfaat untuk pembukaan dan pengantar sebelum memasuki arena yang lebih besar ( Ramadhan ). Bulan Ramadhan merupakan bulan dibukanya seluruh kebaikan dan rahmat, hanya mereka yang memiliki kesungguhan, daya tahan dan semangat tinggi yang mampu menuai pahala sebanyak-banyaknya. Berpuasa di bulan Sya’ban ini dicontohkan oleh Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam. 
iv. Berusaha untuk tafaqquh ( memahami ) hukum-hukum berkaitan dengan shaum, mengetahui petunjuk Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam sebelum memasuki Ramadhan, mempelajari syarat-syarat puasa, syarat sahnya, pembatal-pembatalnya. Demikian pula kewajipan-kewajipan, larangan, sunnah-sunnah dan yang dibolehkan dalam puasa. Juga tentang amalan lain yang berkaitan dengan bulan Ramadhan seperti qiyamullail, zakat fitrah dan perilaku Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam berkaitan dengan diri dan keluarganya ketika bulan Ramadhan. 

v. Mempersiapkan acara-acara ( kegiatan ) dalam mengisi bulan Ramadhan. Diantara kegiatan yang perlu ditekankan adalah qira’atul Qur’an, mempelajari dan menghafalnya, qiyamullail, acara buka puasa bersama, umrah Ramadhan, I’tikaf, sedekah, zikir, penyucian jiwa serta amal-amal sholeh yang lain secara umum. 


Beberapa petunjuk berkenaan dengan puasa Ramadhan 
i.     Seseorang yang dalam keadaan junub tetap harus berniat puasa, meskipun ia mandi
       janabah setelah terbit fajar ( Shubuh ). 

ii.    Wanita yang suci dari haidh sebelum fajar tiba ( bulan Ramadhan ), maka wajib 
       berpuasa walaupun ia mandi besar setelah terbit fajar. 
iii.   Seseorang yang sedang berpuasa dibolehkan mencabut gigi, mengubati luka
       atau menggunakan ubat titisan mata/telinga ( eye / ear drops ). 
iv.   Diperbolehkan bagi yang sedang berpuasa untuk menggosok gigi baik diwaktu 
       pagi mahupun siang hari, bahkan itu termasuk sunnah nabi. 

v.    Untuk mengurangi rasa panas dan dahaga diperbolehkan membasahi kepala dengan 
       air dingin. 

vi.   Bagi penderita sesak nafas meskipun sedang berpuasa diperbolehkan menyembur 
        mulut dengan sesuatu ( berupa udara/gas ) yang dapat melonggarkan pernafasan. 

vii.  Orang yang sedang berpuasa diperbolehkan membasahi bibir dengan air bila terasa
        kering dan juga diperbolehkan berkumur-kumur namun dengan syarat tidak tertelan. 

viii. Disunnahkan mengakhirkan sahur ( melambat-lambatkan ) hingga menjelang 
       fajar dan segera berbuka setelah matahari terbenam ( Maghrib ). Diutamakan berbuka
       dengan kurma rutab ( hampir masak ), jika tidak ada rutab dengan kurma masak, dan 
       jika tidak ada boleh berbuka denga apa saja yang halal atau cukup dengan minum air
       apabila tidak menjumpai makanan. 

ix    Orang yang sedang berpuasa sangat dianjurkan untuk memperbanyak amalan sunnah,
       seperti sholat sunnah, membaca Al Qur’an, berzikir dan bersedekah. 

x.    Bagi yang sedang berpuasa tetap diharuskan menjaga dan mengamalkan 
       kewajipan-kewajipan yang lain serta menjauhi perbuatan-perbuatan haram. Hendaklah 
       ia menjaga sholat lima waktu dengan menjalankan tepat pada waktunya dan dengan 
       berjemaah di masjid bagi kaum lelaki. 
xi.   Hendaknya selalu menjauhkan diri dari perbuatan-perbuatan tercela yang dapat 
      menghapus pahala puasa seperti: berdusta, berbuat curang, menipu, riba, berbicara 
      yang haram dan sebagainya. 

Aktiviti di bulan Ramadhan 
i. Berpuasa 
Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam telah bersabda, ertinya: ” Setiap amal baik manusia akan dibalas sepuluh sampai tujuh ratus kali lipat.” 


Allah Ta’ala berfirman: “( Kecuali puasa ), amal ibadah ini khusus untuk-Ku dan Akulah yang akan membalasnya. Kerana ia telah meninggalkan nafsu makan dan minumnya kerana Aku.” 


Bagi orang yang berpuasa ada dua kebahagiaan; kebahagiaan ketika berbuka dan kebahagiaan ketika menemui Rabbnya. Sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada aroma kasturi.” 
HR Al Bukhari dan Muslim 

ii. Qiyamullail 
Ia merupakan tradisi Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi w sallam dan para sahabat. Dalam sebuah riwayat, Nabi pernah bersabda: 
“Barangsiapa sholat malam dibulan Ramadhan kerana iman dan mengharap pahala dari Allah, maka diampunilah dosanya yang telah lalu.” 
HR.Al Bukhari dan Muslim 
Aisyah Radhiallaahu ‘anha pernah menceritakan bahawa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam tidak pernah meninggalkan sholat malam, dan jika sakit atau keletihan beliau sholat dengan duduk. Qiyamullail ( tarawih ) di bulan Ramadhan ini sebaiknya dilakukan dengan berjemaah agar tercatat sebagai orang yang melakukan qiyamullail ( secara sempurna ), sebagaimana disebutkan dalam hadith, ertinya: 
“Barangsiapa yang mendirikan sholat malam bersama dengan imam sampai selesai maka dicatat baginya sholat satu malam.” 
HR penulis As-Sunan 
iii. Bersedekah 
Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam adalah orang yang sangat dermawan, terutama sekali pada bulan Ramadhan. Beliau pernah bersabda: 
” Sebaik-baik sedekah adalah sedekah di bulan Ramadhan.” 
HR At Tirmidzi 
Bentuk sedekah dibulan suci ini ialah dengan memberi makan kepada saudara kita sesama muslim terutama sekali kepada para fakir miskin dan lebih khusus bagi mereka yang taat dalam beragama. Disebutkan bahawa Abdullah Ibnu Umar Radhiallaahuma’anhu tidak berbuka kecuali bersama anak-anak yatim dan fakir miskin. 

Cara lain bersedekah di bulan Ramadhan ialah dengan memberi buka puasa kepada orang-orang yang berpuasa secara umum, mengundang mereka berbuka 
bersama dan lain sebagainya. 
iv. Bersungguh-sungguh dalam membaca Al Qur’an 
Dalam hal ini ada dua point penting iaitu : 
i. Memperbanyak bacaan Al-Qur’an. 
Supaya lebih cepat atau lebih banyak dalam mengkhatamkannya, namun tetap harus memperhatikan kaedah bacaan yang benar. Memperbanyak bacaan Al Qur’an ketika bulan Ramadhan merupakan amalan Rasulullah, sahabat dan para Imam kaum muslimin. 

ii. Menangis ketika membaca Al-Qur’an 
Hal ini dapat tercapai dengan cara benar-benar meresapi, merenungkan dan memahami makna dari ayat-ayat yang kita baca sehingga akhirnya tenggelam dalam pengaruh keagungan Al-Qur’an yang menggetarkan hati. Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam pernah memberi pandangan mengenai para ahli shuffah ( kaum Muhajirin yang tinggal di Masjid Nabawi ) yang menangis kerana mendengarkan Al-Qur’an surat An Najm 59-60, beliau bersabda, ertinya: ” Tidak akan masuk neraka orang yang menangis kerana takut kepada Allah.” HR Al Baihaqi 
iii. Duduk di masjid hingga terbit matahari 
Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, ertinya: ” Barangsiapa sholat fajar dengan berjema’ah lalu duduk berzikir ( mengingat ) Allah sampai terbit matahari, kemudian sholat dua raka’at baginya pahala seperti haji dan umrah yang sempurna, sempurna, sempurna.” HR. At-Tirmidzi dan dinyatakan shahih oleh Al-Albani 
Pahala sebesar ini adalah pada hari-hari biasa, maka bagaimana halnya jika itu dilakukan dalam bulan Ramadhan? 
i. I’tikaf ( Berdiam di Masjid dalam rangka ibadah ) 
I’tikaf merupakan ibadah yang merangkum berbagai macam ketaatan seperti membaca Al Qur’an, sholat, zikir, doa dansebagainya. Ibadah ini sangat ditekankan pada sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan untuk mendapat lailatul qadar. Diriwayatkan bahawa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam selalu melakukan i’tikaf pada setiap sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan, dan pada tahun kewafatannya beliau beri’tikaf duapuluh hari. Al Bukhari 
ii. Umrah di bulan Ramadhan 
Tentang umrah dibulan ini Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda, ertinya: ” Umrah di bulan Ramadhan menyamai ( pahala ) haji. ” dalam riwayat lain, ” menyamai ( pahala ) haji bersamaku.” HR Al Bukhari dan Muslim 

iii. Berusaha meraih lailatul Qadar 
Keutamaan malam ini sungguh amatlah besar, sebagaimana difirmankan oleh Allah dalam surat Al Qadr, ertinya: ” Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al Qur’an pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apa malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan.” QS Al Qadr 1-3 
Nabi juga berusaha untuk mendapatkan lailatul qadar dan memerintahkan para shahabat dan keluarganya agar berusaha meraih malam itu. 
i. Memperbanyak zikir, doa dan istighfar 
  Diantara waktu-waktu yang mustajab untuk dikabulkannya doa adalah:

        – Ketika berbuka. 
        – Sepertiga malam terakhir, ketika Allah turun ke langit dunia dan berfirman,
           ertinya: ” Sesiapa yang memohon akan Aku beri dan siapa yang minta
           ampun nescaya akan Aku ampuni.” 

ii. Beristighfar di waktu sahur. 
Hari Jumaat terutama di akhir siangnya ( menjelang Asar ). 





Disediakan oleh: Yunus Yusuf

komen membina peribadi mulia